Beranda Nasional Berita Banten Gara-gara Upah Ketinggian, Pabrik Sepatu di Banten Ramai-ramai Pindah ke Jateng

Gara-gara Upah Ketinggian, Pabrik Sepatu di Banten Ramai-ramai Pindah ke Jateng

ANTERO.CO – Direktur Eksekutif Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Firman Bakri mengatakan, ada 25 pabrik yang sudah mendapatkan izin mendirikan pabrik di Jawa Tengah.

Tidak untuk membuka cabang, tetapi untuk relokasi pabrik-pabrik yang dinilai tidak lagi kompetitif, khususnya di wilayah Provinsi Banten.

“Terhitung Juni 2019, sudah ada 25 pabrik yang berinvestasi di Jawa tengah dan mendapatkan izin. Dari 25 pabrik itu, sebagai besar dari Banten,” ujar dia saat dihubungi Wartawan, Jumat (15/11/2019).

Namun, Firman tidak menyebut secara spesifik berapa jumlah pabrik yang akan hengkang dari Provinsi Banten.

Firman mengaku, pabrik-pabrik tersebut memilih Jawa Tengah sebagai tempat baru mereka karena dinilai lebih kompetitif dari sisi upah minimum kabupaten/kota ( UMK) yang berdampak pada biaya produksi.

Selain itu, lanjut Firman, harga pasar alas kaki saat ini terus bersaing dengan negara-negara tetangga. “Alas kaki itu produk yang pasti dikomparasi di luar negeri terutama pesaing kita kan Vietnam, Kamboja, China, mungkin juga Bangladesh,” kata dia.

Dengan kondisi itu, kata Firman, pada akhirnya para investor di industri alas kaki melihat Banten sebagai tempat yang tidak kompetitif lagi. “UMK-nya tinggi dan UMSK (Upah Minimum Sektoral Kota) juga (tinggi),” kata dia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here