Beranda Pahlawan Indonesia Sejarah Kerajaan Demak Lengkap Beserta Silsilah Para Raja

Sejarah Kerajaan Demak Lengkap Beserta Silsilah Para Raja

Kerajaan Demak – merupakan salah satu kerajaan besar yang pernah berdiri di Pulau Jawa. Selain itu, kerajaan tersebut memegang peranan penting dalam penyebaran agama Islam di kawasan Nusantara. Mari simak lebih dalam latar belakang, para raja, hingga masa kejayaan Kerajaan Demak berikut ini.

Sumber sejarah kerajaan demak sejarah kerajaan demak singkat runtuhnya kerajaan demak masa kejayaan kerajaan demak peninggalan kerajaan demak raja terkenal kerajaan demak sistem pemerintahan kerajaan demak sejarah kerajaan demak dan peninggalannya

Kerajaan Demak – merupakan salah satu kerajaan besar yang pernah berdiri di Pulau Jawa. Selain itu, kerajaan tersebut memegang peranan penting dalam penyebaran agama Islam di kawasan Nusantara. Mari simak lebih dalam latar belakang, para raja, hingga masa kejayaan Kerajaan Demak berikut ini.

Adalah para mubalig Wali Songo yang berjasa dalam berdirinya Kerajaan Demak. Selama menyiarkan dan mengembangkan agama Islam, mereka berupaya memusatkannya di satu lokasi dan Demak adalah sentral yang kemudian dipilih di pesisir utara Jawa bagian tengah.

Lantas, atas dukungan Wali Songo, khususnya Sunan Ampel, Raden Patah pun ditunjuk sebagai penyiar agama Islam di kawasan Demak. Tak hanya itu, Raden Patah juga membuka pesantren yang berlokasi di Desa Glagah Wangi.

Kerajaan demak mencapai masa kejayaan pada masa pemerintahan

Tidak membutuhkan waktu lama hingga Desa Glagah Wangi mengundang minat masyarakat. Peran desa tersebut perlahan berubah dari sekadar pusat ilmu pengetahuan jadi pusat perdagangan. Ketika keberadaannya semakin dikenal dan besar, Desa Glagah Wangi pun berkembang menjadi Kerajaan Demak, kerajaan Islam pertama yang berdiri di Pulau Jawa.

Kerajaan Demak resmi berdiri beberapa saat setelah keruntuhan Kerajaan Majapahit, yakni sekitar 1481 M atau 1403 tahun Saka. Majapahit sendiri kali terakhir dikuasai oleh Prabu Brawijaya V (Kertabumi) dan Demak merupakan kadipaten di bawah naungan kerajaan Hindu-Budha tersebut.

Letak Kerajaan Demak

Berdasarkan studi IAIN Walisongo, Jawa Tengah, pada 1974, ada tiga wilayah yang diprediksi menjadi letak Kerajaan Demak, antara lain:

  1. Bukti kesatu menyatakan tak ada bekas Kesultanan/Kerajaan Demak. Hasil penelitian ini mengungkapkan bila kepentingan Raden Patah selama di Demak hanya menyiarkan agama Islam. Sementara tempat tinggalnya adalah rumah biasa alih-alih istana megah seperti yang dikatakan banyak pihak. Masjid yang dibangun Wali Songo pun hanya dianggap sebagai lambang kesultanan;
  2. Bukti kedua menyebutkan masjid persembahan Wali Songo terletak tak jauh dari istana. Keraton atau Kerajaan Demak diperkirakan ada di tempat yang kini jadi lokasi Lembaga Permasyarakatan (sebelah timur Alun-alun). Disebut-sebut pihak Belanda menghilangkan kesan keraton di tempat tadi. Anggapan tersebut didasarkan pada penemuan nama sitihingkil (setinggi), sampangan, pungkuran, betengan, dan jogoloyo;
  3. Bukti ketiga mengungkapkan letak istana/keraton berhadapan dengan Masjid Agung Demak; menyeberangi sungai dengan keberadaan dua pohon pinang. Banyak masyarakat yang masih percaya bila di antara kedua pohon tersebut terdapat makam Kiai Gunduk.

Silsilah Raja-raja Kerajaan Demak

Setidaknya ada tiga raja besar yang dikenal dari Kerajaan Demak, di antaranya:

1. Raden Patah (1500-1518)

Dikenal juga sebagai Pangeran Jimbun, Raden Patah diberi gelar Sultan Alam Akbar al-Fatah saat menjadi pemimpin Kerajaan Demak. Di bawah masa pemerintahannya Masjid Agung Demak didirikan di tengah Alun-alun Demak.

Selain itu, posisi kerajaan ini semakin penting kala Malaka jatuh ke tangan Portugis. Meski demikian, Raden Patah tidak ingin mengambil risiko besar dan mengutus putranya Pati Unus beserta armadanya pada 1513 untuk menyerang Portugis di Malaka. Sayangnya, serangan tadi tidak berbuah manis karena kualitas persenjataan yang tak imbang.

2. Pati Unus (1518-1521)

Pati Unus serta-merta memegang pemerintahan Kerajaan Demak saat Raden Patah wafat pada 1518. Kendati penyerangannya terhadap Portugis di Malaka gagal, Pati Unus tetap dianggap sebagai panglima perang gagah nan berani, sekaligus disegani masyarakatnya.

Bahkan dia mendapat julukan Pangeran Sabrang Lor. Selepas perjalanan ke Malaka, Pati Unus merancang penyerangan selanjutnya ke Katir. Hal ini dilakukan untuk mengadakan blokade terhadap Portugis dan kali ini strateginya berhasil membuat para pendatang tersebut kekurangan stok makanan.

3. Sultan Trenggono (1521-1546)

Karena Pati Unus tidak memiliki keturunan, maka tampuk kekuasaan jatuh ke tangan adiknya, Sultan Trenggono. Di bawah pemerintahannya pula Kerajaan Demak mengalami masa kejayaan. Selain dikenal sebagai pemimpin bijaksana, Sultan Treggono mampu memperluas wilayah kekuasaannya hingga ke Jawa Barat dan Jawa Timur. Pada 1522, dia mengirimkan tentara kerajaan di bawah pimpinan Fatahillah ke Sunda Kelapa untuk mengusir Portugis.

Tak lama setelah itu, Sunda Kelapa berganti nama menjadi Jayakarta dan dikenal dengan nama Jakarta beberapa abad kemudian.

Masa Kejayaan Kerajaan Demak

Kerajaan Demak dikenal sebagai kerajaan terkuat di Jawa pada awal abad ke-16. Seperti yang telah disebutkan, Sultan Trenggono adalah sosok yang membawa kerajaan ini ke masa kejayaan. Bukan cuma Sunda Kelapa, wilayah-wilayah lain seperti Tuban, Madiun, Surabaya, Pasuruan, Malang, dan kerajaan Hindu terakhir di Jawa, Blambangan, berhasil dikuasai.

Sultan Trenggono juga melakukan pernikahan politik lewat perjodohan Pangeran Hadiri dengan puterinya; Pangeran Paserahan dengan putrinya (lalu memerintah di Cirebon); Fatahillah dengan adiknya; Joko Tingkir dengan adiknya. Sultan Trenggono gugur selepas pertempuran menaklukkan Pasuruan pada 1946 dan posisinya lantas digantikan Sunan Prawoto.

Masa Keruntuhan Kerajaan Demak

Kekacauan di Kerajaan Demak mulai terjadi selepas wafatnya Sultan Trenggono. Sejumlah calon raja bertikai, di antaranya putra Sultan Trenggono, Sunan Prawoto, dan Arya Penangsang (putra Pangeran Sekar Ing Seda Lepen).

Sunan Prawoto membunuh adik tiri Sultan Trenggono, sementara itu Arya Penangsang mendapatkan dukungan Sunan Kudus selaku gurunya untuk merebut takhta Demak. Dia juga mengirimkan Rangkud, anak buahnya, untuk membalas dendam atas kematian sang ayah.

Ada dua versi cerita seputar pembunuhan Sunan Prawoto berdasarkan Babad Tanah Jawi. Kesatu, dia dibunuh setelah mengakui kesalahannya pada Rangkud. Kedua, Rangkud sempat berkelahi dengan Sunan Prawoto setelah tak sengaja menikam istri sang sunan. Tak berbeda jauh, Arya Penangsangan juga menghabisi adipati Jepara beserta istri.

Ratu Kalinyamat, dibantu Joko Tingkir/Hadiwijaya beserta menantu Sultan Trenggono, mengangkat senjata untuk melawan Arya Penangsang. Ketika Arya Penangsang berhasil dihabisi, Kerajaan Demak pada akhirnya jatuh ke tangan Pajang pada 1586.

Peninggalan Kerajaan Demak

Sejumlah peninggalan sejarah menjadi bukti dari keberadaan Kerajaan Demak. Sebagian di antaranya masih berdiri dan disimpan sampai sekarang, antara lain:

  • Masjid Agung Demak. Bangunan ini adalah peninggalan yang paling terkenal dan menjadi saksi bisu kejayaan Kerajaan Demak. Masjid Agung Demak sempat mengalami beberapa kali renovasi dan dikenal akan keunikan gaya arsitekturnya yang sarat nilai filosofi;
  • Pintu Bledek. Kata bledek yang berarti petir membuat peninggalan ini kerap disebut sebagai Pintu Petir. Adalah Ki Ageng Solo yang membuatnya pada 1466 sebagai pintu utama dari Masjid Agung Demak. Meski sudah tak digunakan lagi, Pintu Bledek masih dapat dilihat pengunjung;
  • Soko Tatal atau Soko Guru. Soko Guru merupakan tiang berdiameter 1 meter yang berperan sebagai penyangga masjid. Ada empat Soko Guru yang menurut kepercayaan dibuat Kanjeng Sunan Kalijaga untuk Masjid Agung Demak;
  • Dampar Kencana. Dampar Kencana merupakan singgasana para raja/sultan yang pernah memimpin Kerajaan Demak. Peninggalan sejarah ini sempat dijadikan sebagai mimbar khotbah sebelum disimpan di Masjid Agung Demak.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here