Facebook Hapus 800 Akun Saracen dan Abu Janda

Facebook Hapus 800 Akun Saracen dan Abu Janda
Facebook Hapus 800 Akun Saracen dan Abu Janda

ANTERO.CO – Merebaknya berita palsu alias hoaks di Indonesia yang disebar lewat Facebook membuat media sosial ini bertindak tegas.

Facebook menghapus 207 halaman, 800 akun, 546 grup serta 208 akun Instagram yang memiliki hubungan dengan Saracen. Penghapusan itu dilakukan setelah facebook melakukan analisa berdasarkan Perilaku Tidak Otentik yang Terorganisir (Coordinated Inauthentic Behavior/CIB).

Communication Lead Facebook Indonesia Putri Dewanti mengatakan penghapusan dengan melihat CIB ini baru dilakukan Facebook pada tahun 2018 lalu dan dipimpin oleh Kepala Kebijakan Cybersecurity Facebook, Nathaniel Gleicher.

Dengan melihat CIB, Facebook menganalisa skema-skema penyebaran informasi yang membawa agenda tertentu serta dianggap memiliki potensi berbahaya melalui sejumlah akun-akun fiksi.

Metode ini merupakan upaya terbaru Facebook untuk menjaga keamanan platform Facebook, memerangi disinformasi dan penyebaran propaganda serta ujaran kebencian. Upaya ini melengkapi usaha yang sudah dilakukan Facebook sebelumnya melalui content reviewer.

Facebook mengatakan telah menghapus ratusan akun Facebook dan Instagram serta halaman (Page) yang menyebarkan berita palsu di Indonesia.

Menurut Facebook, keseluruh halaman dan akun tersebut memiliki keterikatan dengan kelompok Saracen.

Saracen adalah kelompok yang menggunakan ribuan akun media sosial untuk menyebarkan kebencian.

Facebook melihat, baik halaman, grup, maupun akun tersebut menyebarkan berita yang merujuk pada halaman kelompok Saracen.

Secara keseluruhan, ada 207 halaman, 800 akun Facebook, 546 grup dan 208 akun Instagram yang dihapus, termasuk akun milik Permadi Arya alias Abu Janda.

“Seluruh halaman, akun, dan grup ini memiliki hubungan dengan Saracen-grup sindikasi online di Indonesia,” ungkap Nathaniel Gleicher, Head of Cybersecurity Policy lewat keterangan resminya.

“Penyalahgunaan platform yang dilakukan oleh Saracen dengan memakai akun yang tidak otentik adalah pelanggaran terhadap kebijakan kami, dan karena itulah kami menghapus seluruh jaringan organisasi tersebut dari platform,” lanjutnya.

Dikutip KompasTekno dari Newsroom Facebook, Jumat (1/2/2019), menurut pihak Facebook, seluruh halaman, akun, dan grup tersebut dihapus karena pola dan perilaku mereka, bukan karena konten yang diposting melalui akunnya.

Menurut Facebook, setidaknya sekitar 170 ribu orang mengikuti satu dari halaman Facebook ini, dan lebih dari 65 ribu orang mengikuti setidaknya salah satu dari akun Instagram tersebut.

“Dalam kasus ini, orang-orang yang berada di balik aktivitas ini berkoordinasi satu sama lain dan menggunakan akun palsu untuk menggambarkan identitas yang tidak otentik, dan hal ini yang menjadi dasar dari tindakan yang kami lakukan,” pungkas Facebook.

Namun, Facebook tidak membeberkan daftar lengkap terkait halaman, grup, dan akun apa saja yang mereka hapus.

Melalui halaman resminya, mereka hanya memberikan beberapa contoh halaman dan grup yang dimusnahkan terkait akun penyebar hoaks ini.

Di antaranya Permadi Arya (halaman) Kata Warga (halaman) Darknet ID (halaman) berita hari ini (Grup) ac milan indo (Grup)

Loading...

LEAVE A REPLY

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini