Demi Cegah Covid-19,  Gubernur Banten : Sebaiknya Belanja di Warung Tetangga

oleh -0 views

Gubernur Banten, H Wahidin Halim

 

ANTERO.CO SERANG – Sebaiknya belanja ke warung tetangga, dibandingkan ke mall. Demi meminimalisir penyebaran Covid-19,

Demikian himbau Gubernur Banten Wahidin Halim (WH) kepada masyarakat Banten merespon wacana pembukaan sejumlah mall di fase New Normal, seperti dilansir Humas Pemprov Banten, Kamis (28/05/2020).

Dengan belanja ke warung tetangga, jelas Gubernur WH, selain sebagai upaya pencegahan Covid-19 juga sebagai dukungan meningkatkan usaha kecil menengah untuk pertumbuhan ekonomi masyarakat.

“Belanja ke warung tetangga bisa mendukung pertumbuhan ekonomi masyarakat di sektor usaha kecil menengah,” tegasnya.

Menurut Gubernur WH, New Normal adalah kebiasaan baru yang harus menjadi budaya masyarakat setelah muncul wabah Covid-19.

“Keadaan yang belum ada sebelum wabah Covid-19 dalam kehidupan masyarakat. PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar-red) sudah membentuk tatanan baru sebelum normal,” jelasnya.

Dulu, kata Gubernur, orang belum pernah cuci tangan dan pakai masker, sekarang dibiasakan. Dulu bersalaman, sekarang harus jaga jarak.

Masuk keramaian, lanjut Gubernur WH, harus mengikuti protokol kesehatan. Dengan kesadaran tinggi dari masyarakat. Saling melindungi, bukan saling menyakiti. Apalagi hingga menularkan penyakit.

“Kalau merasa sakit, ya di rumah aja,” imbuhnya.

Sesungguhnya, ungkap Gubernur, praktek ini sudah dibiasakan pada saat berlakunya PSBB, sesuai himbauan pemerintah karena kondisi wabah sekarang.

Lebih lanjut Gubernur WH mengatakan, harus disiapkan secara konsisten agar masyarakat penuh kesadaran menerapkan hal ini dan pemerintah juga melakukan kontrol dan pengawasan.

Sebagai Gubernur Banten, dirinya akan melihat dan mengevaluasi terlebih dahulu.

“Karena kecenderungan kasus Covid-19 masih tetap, tidak ada penurunan signifikan,” ujarnya.

Menurut Gubernur WH, tiga hal yang menjadi perhatiannya dalam New Normal, pertama kesehatan masyarakat dan kapasitas sistem masyarakat yang mampu mengidentifikasi, mengisolasi, menguji, bahkan mengkarantina. Mengurangi wabah dengan pengaturan ketat, khususnya terhadap tempat yang memiliki kerentanan tinggi.

Kedua, lanjut Gubernur, risiko penyebaran imported case dapat dikendalikan dan yang utama masyarakat berperan aktif dan terlibat dalam masa transisi.

Ketiga, sambung Gubernur, dengan pemulihan ekonomi dalam persiapan New Normal melalui beberapa fase, tetap perlu berjaga-jaga.

“Disarankan, masyarakat beli di warung saja. Kalau ada apa-apa, bisa lebih terkendali,” pungkas Gubernur Banten yang lebih akrab dipanggil WH ini.

Untuk diketahui, sebagai informasi, Indonesia bersiap memasuki era New Normal atau tatanan kehidupan baru di tengah pandemi Covid-19. Ada empat (4) provinsi dan 25 kabupaten/ kota di Indonesia menuju New Normal.

Presiden Joko Widodo menggagas New Normal di antaranya membolehkan pusat perbelanjaaan untuk kembali beroperasi. Provinsi Banten belum termasuk yang mendapatkan arahan new normal.

Adapun empat (4) provinsi yang bakal memasuki New Normal adalah DKI Jakarta, Jawa Barat, Gorontalo, dan Sumatera Barat serta di 25 kabupaten/kota di Indonesia.

 

Editor : Budi Harto

 

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *