Cara Melatih Kucing Supaya Nurut dan Pintar, Tidak Pup Sembarangan

Cara Melatih Kucing Supaya Nurut dan Pintar

Cara Melatih Kucing – Kebanyakan orang percaya bahwa kucing tidak dapat dilatih karena kucing tampaknya tidak merespon banyak metode yang digunakan untuk melatih anjing. Tetapi kucing benar-benar menanggapi pelatihan! Bahkan salah satu studi ilmiah pertama menyoroti pentingnya penguatan perilaku hewan dilakukan dengan kucing.

Baca juga:

Langkah pertama untuk melatih kucing Anda adalah memahami dia. Kucing tidak seosial anjing. Anjing telah dibesarkan secara khusus untuk bekerja bersama dengan orang-orang, sedangkan alasan utama kucing dijinakkan adalah membunuh hama dengan cara mereka sendiri.

Jadi mereka independen, dan mereka tidak secara alami cenderung bekerja untuk pujian dan perhatian seperti anjing. Mereka juga tidak semudah memotivasi. Anda harus menggunakan camilan yang benar-benar istimewa yang menurut kucing Anda tak tertahankan. Melatih kucing membutuhkan kreativitas dan kesabaran.

Melatih kucing Anda memiliki manfaat penting. Anda mer4ngs4n9 tubuh dan pikirannya, yang membantu membuatnya tetap sehat. Dan menghabiskan waktu bersama berarti Anda memperkuat ikatan yang Anda berikan. Selain mengajarkan trik menyenangkan seperti meloncat dan pengambilan, Anda juga bisa mengajarkan kepadanya berbagai perilaku yang bermanfaat seperti duduk, diam dan datang ketika dipanggil. Anda bahkan bisa mengajari kucing Anda untuk buang air kecil di toilet dan menyiram sesudahnya!

Gunakan Makanan yang Lezat

ucing adalah hewan karnivora yang wajib , yang artinya mereka membutuhkan daging untuk hidup. Daging adalah sumber protein yang bagus untuk kucing Anda. Namun, terlalu banyak lemak dapat membuat kucing Anda sakit perut, jadi pastikan untuk memotong bagian lemak berlebih sebelumnya dan memasak semua daging secara menyeluruh sebelum Anda memberinya makan *.  Protein yang dapat dinikmati kucing Anda:  Skinless Chicken (Yang terbaik!) Daging sapi tanpa lemak Hati domba Daging Lean Deli Telur Cooked * Jika Anda mempertimbangkan diet mentah karena manfaat kesehatannya, konsultasikan dengan dokter hewan terlebih dahulu.  Sayuran Yang Aman untuk Kucing SAYURAN YANG AMAN UNTUK KUCING Seperti yang kami katakan, kucing adalah karnivora, jadi Anda tidak ingin memberi mereka makan terlalu banyak sayuran - tetapi mereka dapat membuat camilan yang baik, dan bahkan dapat membantu masalah pencernaan.  Sayuran yang dapat Anda berikan kepada kucing Anda untuk camilan:  Labu / Squash Kacang polong Timun Dimasak atau dikukus Wortel Brokoli Asparagus Kacang Hijau Bayam** ** Jangan memberi makan bayam kucing Anda jika sudah ada masalah kencing atau ginjal karena bayam dapat menyebabkan kristal terbentuk di saluran kemih.  Biji-bijian Yang Aman untuk Kucing BIJI-BIJIAN YANG AMAN UNTUK KUCING Kucing mengalami masalah obesitas di Amerika Serikat, jadi pastikan untuk tidak memberi teman berbulu Anda terlalu banyak makanan tinggi karbohidrat ini! Namun, sedikit demi sedikit setiap kali tidak masalah!  Beberapa kucing tidak suka makan biji-bijian atau makanan tertentu, jadi cobalah memberi mereka contoh sebelum memberi mereka camilan penuh.  Biji-bijian yang dapat digigit kucing Anda:  Jagung dimasak / Polenta Couscous / Millet (Banyak kucing menyukai tekstur kecil dari butiran ini) Wortel Bread / Breadcrumbs Oatmeal (Oat biasa tinggi protein!) kentang Manis tumbuk Buah Yang Aman untuk Kucing BUAH YANG AMAN UNTUK KUCING Beberapa kucing tidak menikmati rasa “manis”, tetapi jika kucing Anda menyukainya, Anda dapat membuat beberapa camilan yang menyenangkan dengan buah! Buah juga dapat membantu jika kucing Anda mengalami masalah pencernaan.  Buah kucing Anda dapat menikmati:  Pisang (Bisa dibekukan dan diblender untuk membuat tekstur krim) Blueberry (Mentah atau beku) Semangka / Cantaloupe / Honeydew (Tanpa biji!) Apel Kupas Susu yang Aman untuk Kucing SUSU YANG AMAN UNTUK KUCING Seiring bertambahnya usia, kucing dapat menjadi tidak toleran laktosa, jadi pastikan untuk memberikan sedikit makanan susu kepada kucing Anda.  Produk-produk susu yang dapat dicoba kucing Anda:  Hard Cheeses (Cheddar, Gouda, dll.) Low Lactose Cheeses (Keju Cottage) Yoghurt (Biasa, Rendah Lemak) Ikan Yang Aman untuk Kucing IKAN YANG AMAN UNTUK KUCING Kucing Anda akan berpaling untuk mengobati ikan, tetapi pastikan untuk memberikannya dalam jumlah kecil. Terlalu banyak ikan dapat menguras vitamin E kucing Anda.  Jenis ikan yang dapat dinikmati kucing Anda:  Salmon yang dimasak / Tuna Ikan kaleng Minyak ikan (Dalam jumlah kecil, minyak ikan dapat membantu kulit kering kucing Anda di musim dingin.) APA YANG TIDAK DAPAT DIMAKAN PADA KUCING? Berikut daftar beberapa makanan yang harus dihindari saat Anda memberi makan kucing Anda:  Hiasan Lemak Bawang Putih / Bawang Susu kelapa Alkohol Kafein / Kopi Anggur / Kismis Biji Ikan mentah Adonan roti Gila Cokelat Tulang yang dimasak susu Chives Permen / Gum Obat / Suplemen Manusia Xylitol (pemanis buatan) Jika Anda menggunakan makanan manusia sebagai makanan untuk kucing Anda, pastikan hanya memberi kucing Anda sekitar 20 kalori sehari, sehingga mereka tidak akan mulai menambah berat badan. Kami harap panduan ini membantu Anda memahami makanan manusia mana yang aman bagi kucing Anda, dan yang pasti tidak bisa!
Cara Melatih Kucing Supaya Nurut dan Pintar

Langkah pertama adalah menemukan suguhan yang membuat kucing Anda suka. Daging ayam segar yang dipotong dadu kecil, potongan tuna, makanan bayi dengan rasa daging, dan cat food adalah pilihan yang baik. Setelah Anda mengidentifikasi memperlakukan kucing Anda suka, ikuti langkah-langkah dasar pelatihan penguatan positif (pelatihan berbasis hadiah) untuk mengajarinya perilaku yang Anda inginkan.

Misalkan Anda ingin kucing Anda diam dan duduk di bangku saat Anda menyiapkan makan malamnya. Pertama-tama Anda harus mulai dengan mengajarinya untuk duduk ketika Anda memintanya untuk:

  1. Pastikan Anda memperhatikan kucing Anda. Pegang sajian lezat di jari-jari Anda tepat di hidung kucing Anda. Ketika kucing Anda mulai mengendus makanan, perlahan-lahan gerakkan itu di busur dari hidungnya di atas kepalanya di antara telinganya. (Jangan menaikkannya ke atas, atau Anda akan mengajari kucing Anda untuk berdiri di atas kaki belakangnya daripada duduk!) Banyak kucing akan mengikuti gerakan busur ini dengan mata dan hidung mereka, dan ketika dagu mereka naik dan kembali, b0k0ng mereka akan turun.
  2. Seketika p4nt4t kucing Anda menyentuh lantai, pujilah dia dan beri dia hadiah. Jika bagian belakangnya tidak turun pada percobaan pertama, berikan dia hadiahnya. Lebih dari beberapa kali latihan, berikan dia hadiah setiap kali bagian belakangnya sedikit lebih dekat, sampai dia duduk dengan punggung penuh di lantai.

Kucing tidak melihat benda dengan baik yang diam dan dekat, jadi jika kucing Anda mengalami kesulitan mengambil camilan dari jari-jari Anda, coba tawarkan kepadanya di telapak datar Anda atau lemparkan ke lantai. Dia akan melihat gerakan ketika Anda melemparkannya dan tahu di mana barang itu.

Gunakan Clicker

Kucing tidak akan belajar dari apa yang beberapa pemilik akan mempertimbangkan "disiplin." Lebih buruk lagi, "menghukum" kucing Anda dapat menyebabkan stres, yang mengarah ke masalah perilaku dan kesehatan. Ingat bahwa kesabaran dan penguatan positif sangat penting jika Anda belajar cara melatih kucing. Umumnya digunakan sebagai alat pelatihan untuk berbagai macam hewan, clicker akan membuat Anda kembali hanya beberapa dolar dan membantu Anda memberi dukungan positif saat Anda belajar cara melatih kucing. (Anda juga dapat menggunakan pena biasa dengan tombol klik) yang penting adalah memiliki suara yang berbeda yang dapat Anda buat dengan segera.) Kebanyakan pelatihan melibatkan menawarkan kucing Anda memperlakukannya seperti mengikuti klik untuk menandai perilaku yang diinginkan. Tanpa pengekang, kucing Anda mungkin bingung tentang mengapa itu diberi penghargaan: Jika mematuhi perintah, mendengar bunyi klik, dan kemudian mendapat suguhan, lebih mungkin untuk mengetahuinya. 822/5000 Kucing dapat belajar menanggapi isyarat vokal dan berlari ke arah Anda. (ASPCA mencatat bahwa Anda mungkin menggunakan keterampilan ini untuk membawa kucing Anda masuk jika ia tiba-tiba keluar secara tiba-tiba.) Langkah bagaimana melatih kucing dimulai dengan membuat suara yang berbeda sebelum memberi makan — sebelum Anda membuka tas atau kaleng — seperti panggilan suara kucing Anda, atau klik lidah Anda. Hewan peliharaan Anda akan belajar menghubungkan suara itu dengan sesuatu yang positif (makanan) dan pada akhirnya akan menuju ke Anda ketika ia mendengarnya. Kemudian, dorong perilaku ini di luar waktu makan yang normal. Mulai dari jarak pendek. Buat kebisingan, gunakan clicker Anda ketika kucing Anda datang, dan kemudian berikan hadiah kepada hewan peliharaan Anda. Seiring waktu, hubungi kucing dari jarak yang lebih jauh. ASPCA merekomendasikan hingga dua "sesi pelatihan" sehari, selama lima menit atau kurang, di mana Anda harus mengulangi perilaku hingga 20 kali.
Cara Melatih Kucing Supaya Nurut dan Pintar

Seorang clicker dapat membuat pelatihan lebih mudah dan lebih cepat. Jika Anda tidak memiliki clicker, Anda dapat menggunakan pena yang membuat bunyi klik. Begitu kucing Anda melakukan perilaku yang benar, klik dan kemudian tawarkan suguhan. Klik memungkinkan kucing Anda tahu saat dia melakukan hal yang benar, jadi itu membantunya menangkap lebih cepat.

Pastikan saja Anda mengklik pada saat yang tepat ia melakukan perilaku yang Anda inginkan, dan kemudian beri dia hadiah. Kucing belajar melalui pengulangan, jadi Anda harus berlatih beberapa kali berturut-turut.

Pertahankan sesi latihan Anda singkat meskipun hanya beberapa menit setiap kali. Kebanyakan kucing bosan jika Anda mencoba dengan benda yang sama berulang kali.

Tanpa Hukuman!

Cara Melatih Kucing Supaya Nurut dan Pintar

Saat melatih kucing, ingatlah bahwa kucing merespons dengan sangat buruk terhadap hukuman! Daripada mempelajari perilaku apa yang tidak boleh dilakukan, kucing yang dihukum biasanya hanya belajar melarikan diri.

Tergantung pada temperamen kucing Anda, hukuman dapat menakuti kucing Anda sampai pada titik di mana ia mungkin bersembunyi dari Anda dan anggota keluarga Anda.

Hukuman menciptakan stres, dan stres adalah salah satu penyebab paling umum untuk perilaku bermasalah pada kucing. Stres juga mengganggu sistem kekebalan tubuh, membuat kucing Anda lebih rentan terhadap penyakit, termasuk penyakit cystitis idiopatik (radang kandung kemih).

Jauh lebih mudah untuk melatih kucing Anda ketika Anda menghargai perilaku yang Anda inginkan dan menawarkan kepadanya alternatif yang lebih menarik untuk perilaku yang tidak Anda inginkan.

Persuasi, bukan hukuman, adalah kunci untuk melatih kucing Anda. Jika Anda dengan sabar berlatih dan memberi hadiah kepada kucing Anda dengan suguhan, Anda akan segera memiliki kucing yang duduk dengan isyarat dan mendengkur dengan puas.

Cara Melatih Kucing Buang Air Agar Tidak Pernah Sembarangan

Mungkin kita telah mencoba banyak cara untuk kucingtidak pup sembarangan seperti menyediakan Kotak Kotoran, membawanya ke toilet dan sejenisnya.

Memang, kucing secara alami pup di pasir atau tanah.

Dalam aplikasinya, kucing harus diperkenalkan ke Kotak pasir sejak usia dini. Untuk melatih kucing atau mereka yang masih kucing agar mereka tidak membuang kotoran sembaran, kita harus fokus pada Kotak pasir.

Cara melatih kucing agar tidak buang kotoran sembarangan

Agar Anda tahu cara terbaik melatih kucing untuk buang hajat, Antero.co akan membagikan informasi yang dapat dipercaya di mana artikel ini bersumber dari WikiHow tentang cara melatih kucing untuk buang air besar sehingga mereka tidak ada di mana pun. Apa yang kamu kerjakan?

1. Siapkan Kotak Kotoran Cat Litter Boxes Ukuran Besar

Cara Melatih Kucing Supaya Nurut dan Pintar

Pertumbuhan tubuh kucing dapat dikatakan cepat, jadi cobalah ketika Anda membeli Kotak Sampah besar, bukan yang kecil. Mengapa ini dipertimbangkan?

Kotak besar memberi kucing akses ke kotak secara bebas dan dia akan merasa nyaman kencing, tidak merasa sesak.

Oiya jika Anda memiliki anak kucing yang tidak ingin naik ke Kotak Sampah, cobalah membuat jembatan buatan sehingga ia dapat memanjatnya tanpa kesulitan.

2. Pilih kotak kotoran yang tertutup

Ini merupakan alternatif dalam memilih kotak untuk anak kucing untuk buang air besar. Beberapa jenis kotak memiliki penutup di sekelilingnya.

Kotak ini adalah pilihan yang bagus untuk menampung pasir dan kotoran kucing yang suka digali / didorong kemudian dan pada saat yang sama untuk mencegah bau keluar.

Selain itu kucing juga merasa aman dengan jenis kotak ini. Kelemahannya sedikit lebih mahal dibandingkan dengan Kotak Kotoran biasa.

Sama seperti pemilihan biasa kotak Kotak Sampah, cobalah untuk membeli ukuran besar untuk kotak kotoran tertutup ini.

Anda tahu, kucing suka mengendus di sini di Kotak Sampah sebelum mengubur kotoran mereka? Sekarang dengan kotak besar dia lebih bebas bergerak untuk menyelesaikan panggilan alam.

Harap dicatat bahwa kebanyakan kucing tidak suka ketika mereka pertama kali diperkenalkan ke jenis kotak pasir ini karena ada pintu.

Jadi cobalah untuk melepas pintu sampai kucing itu terbiasa menggunakannya.

3. Pemilihan pasir

Ada banyak jenis pasir yang dapat digunakan untuk remaja dan orang dewasa (8 bulan ke atas). Dalam pemilihan juga harus hati-hati, pilih produk atau jenis pasir yang tidak memiliki debu, karena debu dapat mengiritasi paru-paru kucing. Memilih pasir yang tepat mencoba untuk memiliki faktor-faktor berikut:

Menggunakan pasir yang tidak berbau harum

Karena kucing mungkin tidak menyukainya dan memilih tempat lain yang memiliki bau kotoran kucing.

Menggunakan pasir yang mudah untuk diambil

Pilih pasir, yang biasanya digunakan untuk kotoran kucing, sehingga dia tahu bahwa “Oh, ini adalah pasir biasa bagi saya untuk buang air, pup

4. Alat tambahan

Maka hal terakhir yang harus dipersiapkan adalah membeli alat tambahan seperti sendok dan kain.

Pemulung tentu saja digunakan untuk membuang kotoran kucing di pasir, kemudian kain ditempatkan di bawah kotak untuk mencegah pasir kucing dari tumpah di kandang / lantai rumah kita.

5. Taruh kucing di Litter Box

Ada proses di mana Anda harus mencoba memasukkan kucing ke dalam Kotak Kotoran agar ia terbiasa dengan aromanya. Meski belum waktunya digunakan, tetap biarkan dia menghabiskan beberapa menit di sana.

Cobalah untuk memasukkannya secara intensif setelah makan, bangun atau saat-saat lainnya. Jika dia jongkok di suatu tempat, segera pindahkan dia ke Kotak Sampah.

Ini tentu saja untuk membiasakan kucing pada anak anjing di Kotak Sampah.

Baca juga:

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini